Bakpia Kumbu Putih Pak Dhiyat

Sebagai salah satu rujukan makanan khas Yogya adalah Bakpia, Salah satunya adalah Bakpia Kumbu Putih Pak Dhiyat, Berikut artikelnya dari koran merapi..

KESULITAN biaya, memaksa Giyat (52) berhenti sekolah dan hanya mendapatkan ijazah SD. Ia lantas masuk di dunia kerja dengan menjadi karyawan di perusahaan bakpia ternama di Yogyakarta. Berkat ketelatenan dan keuletannya, Giyat berhasil mandiri dan menjadi pengusaha bakpia yang cukup ternama.


Di usianya yang masih sangat belia, Giyat terpaksa menjadi buruh di perusahaan bakpia. Dengan gaji yang tak seberapa, lelaki kelahiran Wonosari ini bekerja keras setiap hari. Dari sanalah, Giyat belajar bagaimana cara membuat bakpia, yang hingga kini masih menjadi oleh-oleh utama khas Yogya.

”Dari kecil, saya memang suka menabung. Gaji yang tak seberapa itu, lantas saya kumpulkan dan saya belikan emas. Saya masih ingat betul, emas yang semula hanya 5 gram, terus bertambah hingga menjadi 25 gram,” terang Giyat kepada Merapi di kediamannya belum lama ini.
Tahun 1985, Giyat memutuskan keluar dari pekerjaan dan berupaya untuk memproduksi bakpia sendiri. Selain uang simpanannya, Giyat juga mendapat pesangon dari perusahaan tempatnya bekerja. Uang tersebut, lantas digunakan untuk menyewa rumah bambu, membeli peralatan dan bahan sebagai modalnya membuat bakpia.
”Dari awal, saya memang sudah mengutamakan kualitas. Bahan-bahan yang saya gunakan, selalu kualitas nomor satu, karena bagi saya, membuat bakpia tidak boleh sembarangan. Agar rasa yang dihasilkan juga istimewa,” ujar Giyat yang lantas memberikan nama Dhiyat untuk bakpia produksinya.
Pemasaran yang dilakoni Giyat tidaklah mudah. Suami Tusiyem (38) ini harus keliling hingga luar kota untuk menyetorkan bakpianya ke toko oleh-oleh ternama di wilayah sekitar seperti Purworejo, Muntilan dan Magelang dengan menggunakan motor. Di luar dugaan, bakpia buatannya diterima pasar dengan baik. Pesanan datang terus menerus dari banyak pelanggan, sehingga Giyat memutuskan berhenti keliling tahun 1989. Ayah Nila Subekti, Yusuf Darmanjati dan Anjani Devi Fatullah ini lantas membuka pesanan di kediamannya, Keparakan Lor MG 1 RT 43/09 Yogya. Bakpia dengan label Dhiyat tersebut kini sudah tersohor di seluruh wilayah di Indonesia.
”Tahun 1995, usaha kami sempat merosot akibat adanya oknum penjual oleh-oleh yang menggunakan bahan tidak berkualitas, sehingga pembeli takut. Saya bahkan harus menghentikan semua karyawan karena sepi pesanan,” keluhnya.

Meski demikian, kondisi tersebut tak berlangsung lama. Giyat selalu meminta pembeli mencicipi terlebih dahulu agar mengetahui rasanya. Lambat laun, pesanan kembali mengalir hingga usaha bakpianya pulih. Sedikitnya, 500 kotak bakpia mampu ia produksi setiap hari.

”Saat ini, saya sudah merasakan manisnya hasil jerih payah yang saya bangun berpuluh-puluh tahun. Dulu saya bekerja menjadi karyawan, kini saya menjadi tumpuan karyawan saya. Rumah yang dulu hanya kontrak, berhasil saya beli. Saya sangat mensyukuri semua ini. Untuk menjadi sukses memang tidak mudah. Kuncinya hanya ulet dan tidak berputus asa,” lanjutnya. (Amin Kuntari)-g

http://222.124.164.131

Alamat:  Keparakan Lor MG I/ 869
 Yogyakarta
 55152

Penulis: Blognya Toko Almishbah

Blognya toko almishbah ; Berbagi Informasi..kepada Anda, semoga bermanfaat www.amishbah.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s